GANJIL-GENAP SEORANG LAKI-LAKI YANG KELUAR DARI RUMAH

     Semasa SMP saya pernah membaca cerita dari sebuah buku ---saya lupa judulnya--- yang di tiap akhir babnya memberikan pilihan kepada pembaca untuk melanjutkan membaca ke halaman tertentu. Pilihan pembaca berpengaruh pada alur dan akhir cerita dari sang tokoh utama. Seingat saya, dulu saya membacanya berkali-kali karena penasaran ingin tahu berapa banyak akhir cerita buku tersebut.

     Seorang Laki-laki yang Keluar dari Rumah lain lagi. Novel ini bisa dibaca dari bab bernomor ganjil dulu sampai tuntas, baru kemudian melanjutkan membaca bab bernomor genap. Kalau mau membacanya secara urut sebagaimana lumrahnya membaca sebuah novel pun tak mengapa. Entahlah, mungkin saja penulisnya terinspirasi dari peraturan ganjil-genap nomor kendaraan yang berlaku di jalanan ibu kota. Yang jelas, pilihan cara membaca novel ini akan menentukan dari mana sudut dan jarak pandang pembaca terhadap keseluruhan cerita.

      "Aku" di bab bernomor ganjil adalah "dia" di bab bernomor genap, sedangkan "aku" di bab bernomor genap tidak akan pernah ditemukan di bab bernomor ganjil. "Aku" di bab bernomor ganjil dan genap itu selanjutnya disebut Budiman dan Pandu. Bagi pembaca yang sejak lama mengikuti akun Facebooknya Puthut EA ---penulis novel ini--- tentu masih bisa mengingat kalau sebagian cerita yang ada di bab bernomor ganjil dulunya pernah dijadikan status di Facebook. Bisa dibilang sebagian "aku" di bab bernomor ganjil adalah penulis novel itu sendiri.

     Puthut EA memang terkenal piawai membumbui cerita. Sebuah peristiwa biasa saja, mampu diceritakannya kembali menjadi sebuah cerita yang menghibur. Beberapa tokoh dalam cerita ini benar-benar ada di dunia nyata. Dan saya pun percaya, sebagian peristiwa yang ada dalam novel ini sungguh-sungguh pernah terjadi. Beberapa obrolan di dalam novel ini sengaja dibiarkan menggantung, sehingga menjadi semacam pemantik bagi pembacanya untuk merenungkan dan menelaah kembali sebuah peristiwa yang pernah terjadi.

     Novel ini berakhir dengan banyak misteri yang dibiarkan begitu saja tanpa jawaban dan kejelasan. Pembaca tentunya bertanya-tanya siapa sebenarnya "sahabat" baik "aku" di bab bernomor ganjil. Mengapa pula Wasgik dan Paniyah hanya ada di bab bernomor genap? Dan yang paling membikin penasaran adalah tidak adanya jawaban yang jelas tentang alasan tusuk sate kambing yang selalu menempatkan gajih di urutan ketiga dari atas. Begitulah Puthut Ea.

     Tentu anda boleh saja sama sekali tidak membaca novel yang satu ini. Namun percayalah, sesungguhnya itulah golongan orang-orang yang merugi.



0 coretan kamu:

Posting Komentar