Telembuk Sebuah Kisah yang Tak Pernah Selesai

Pertama kali saya menemukan nama Tumaritis sekitar tahun '90an dari komik Petruk bikinan Tatang S yang bercerita tentang pengalaman Petruk, Gareng, dan Bagong dengan segala jenis hantu yang menjadi teror di Tumaritis. Setelah sekian lama tak terdengar, Tumaritis kembali muncul dalam sebuah Novel karya Kedung Darma Romansha yang berjudul "TELEMBUK dangdut dan kisah cinta yang keparat".

Berbeda dengan komik Petruk, Telembuk tidak lagi bercerita mengenai hantu-hantu penasaran yang bergentayangan di Tumaritis. Adalah Diva Fiesta ---nama panggung dari Safitri--- bintang dangdut Organ Tunggal Langlang Buana yang tinggal di Tumaritis, dan memiliki profesi sampingan sebagai telembuk mencoba melanjutkan kisahnya yang tak selesai di novel "Kelir Slindet" ke dalam novel "Telembuk" ini.

Pembaca akan disuguhi cerita kehidupan masyarakat sekitaran Indramayu yang meliputi; Cikedung, Tumaritis, Terisi, Jenggleng dan juga hutan Sinang yang misterius itu. Sepanjang cerita alunan musik dangdut tarling terus terdengar, diselingi desah manja biduan dangdut yang menggoda. Udara yang pengap bercampur dengan wangi parfum murahan, keringat yang menyengat, dan bau alkohol akan menjadi latarnya. Dan tentunya lika-liku dan luka kehidupan telembuk akan menjadi sajian utama dalam novel ini. Semuanya terasa begitu nyata tanpa ada kesan mengada-ada.

Hal yang menarik dari novel ini adalah cara penyajiannya yang memberikan kebebasan cara pandang, sudut pandang, dan juga jarak pandang kepada pembacanya. Selain menghadirkan cerita dari seorang narator, pembaca juga bisa menikmati novel ini dari kacamata tokoh-tokohnya; Aan, Safitri, Govar, dan Mukimin.

Melalui narator ---di sini lebih senang disebut sebagai Mang Pencerita--- kisah ini disajikan dalam posisi netral. Tak ada penilaian moral apa pun, tidak menghakimi, membela, atau pun merayakan perilaku para tokoh dalam novel ini. Sedang melalui Aan yang tak lain adalah Mang Pencerita itu sendiri, pembaca akan dibawa lebih masuk ke dalam cerita dan pergulatan batin yang dialami oleh Aan selama menceritakan kisah ini. Pembaca diberi keleluasaan untuk memilih dari sisi mana mereka membaca novel ini. Mau menghakimi, menikmati, mengambil hikmah, atau sekedar mengamati, itu terserah pembaca.

Bagaimanapun, cerita tentang mereka yang terus bertahan meski kalah oleh takdir akan selalu ada, dan tak akan pernah selesai untuk diceritakan.


0 coretan kamu:

Posting Komentar