Kawan Reporo

               Sebuah paket aku temukan tergeletak di kamar siang tadi sepulang dari kerja. Melihat nama pengirim seketika aku tahu isi paket tersebut. Sebuah nama yang mengingatkanku pada sebuah aplikasi mobile chat berbasis Java yang bernama Reporo. Aku mengenal kawanku ini melalui Reporo sekitar awal tahun 2007. Dan jalinan pertemanan tersebut terus berjalan walaupun aplikasi yang menghubungkan kami sudah tidak lagi berfungsi.

               Meski sudah tahu pasti isi paket tersebut tetap saja keinginan untuk membukanya tak bisa aku tahan.
Jrengg... Tiga bungkus kopi Aceh dengan merek yang berbeda terpapar di depan mata. Udara siang tadi yang begitu panas dan kering mendadak terasa adem bagiku dan berharap hari segera gelap agar bisa kunikmati kopi-kopi ini.

               Baru saja aku tandaskan secangkir kopi darimu kawan. Harum kopinya mengingatkanku bahwa ngopi adalah kenikmatan bersama, ngopi bareng teman-teman dekat adalah sebuah kemewahan yang akhir-akhir ini jarang aku dapat. Ah...aku membayangkan nikmat ngopi bersamamu dan kawan-kawan Reporo Blang Bintang dimana ada Bang Rizal, Fadel, Nurul Fitri, juga Mule. Entahlah kapan bayangan itu akan terwujud. Semoga Tuhan memberikan jalan.

               Terimakasih kawan Mainazarli alias Jirigen untuk kopi yang engkau kirimkan, semoga aku bisa membalasmu dengan mengirimkan kopi yang membuatmu tak tidur semalaman karena memikirkan mantan.



                                      Kudus, 24 Agustus 2015


0 coretan kamu:

Posting Komentar